27.8 C
Medan
Jumat, Februari 23, 2024

PSSI dan JFA Awali Kerja sama untuk Peningkatan Mutu Integritas Perwasitan Indonesia

Berita HariIni

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Jakarta (buseronline.com) – PSSI dan JFA (Japan Football Association) memulai langkah kerja sama kongkrit mereka di bidang perwasitan, dengan menggelar seleksi, kursus dan lokakarya untuk wasit- wasit liga 1 dan 2 musim kompetisi 2023/2024.

Kegiatan ini berlangsung dari tanggal 15 Juni hingga 19 Juni 2023, dengan beberapa agenda, baik teori di dalam ruangan ataupun praktek di luar lapangan.

Adapun instruktur wasit dari Jepang yang juga representatif dari JFA, yaitu Yoshimi Ogawa (Member of Japan Football Association Referee Committee) dan Toshiyuki Nagi (JFA Referee Instructor, JFA Top Amateur Referees Manager).

Sebagai informasi, keduanya pernah berada di Indonesia pada tahun 2018. Untuk Nagi, dia ditunjuk PSSI sebagai Direktur Teknik Wasit kala itu. Kemudian, untuk Instruktur Wasit PSSI, ada Purwanto, Riswanda, Alil Rinenggo, Agus Hariyono, Jajat Sudrajat, Fahrizal Kahar, Nur Wakhid dan Ayi Daud Akhiri.

Wakil Ketua Umum PSSI Ratu Tisha Destria turut hadir dan membuka acara tersebut. Dia menyampaikan bahwa kerja sama pertama antara PSSI dan JFA dimulai dengan kegiatan seleksi, kursus dan lokakarya wasit tahun ini juga merupakan visi dari Ketua Umum PSSI Erick Thohir.

“Jadi hari ini, kita mulai kerja sama antara PSSI dan JFA dalam hal seleksi dan workshop untuk wasit-wasit liga 1 dan 2 agar wasit Indonesia semakin berkualitas,” buka Tisha.

“Sesuai dengan arahan ketua umum PSSI, dimana visi beliau untuk menciptakan sepakbola Indonesia yang profesional, berkualitas dan berintegritas.”

“Beliau juga selalu menyebutkan bersih dan berintegritas, jadi hari ini di penyegaran, bisa saya bilang ini seleksi ya, workshop sebagai tindak lanjut kerjasama antara PSSI dan JFA dimana kita menghadirkan instruktur langsung dari Jepang yang juga berpengalaman di AFC pada level Asia,” lanjutnya.

Tisha berharap dengan hadirnya dua Instruktur wasit asal Jepang, para korps baju hitam di Indonesia itu bisa mendapatkan pengarahan terbaik agar kualitas kemampuan mereka bisa ditingkatkan.

“Ada Mr. Ogawa dan Mr. Nagi, beliau yang akan memandu para instruktur lokal bersama dengan para calon-calon wasit di liga 1 dan 2 2023/2024 untuk mendapatkan pengarahan yang terbaik dan seleksi juga dengan variabel yang lebih rigid dan lebih ketat,” jelasnya.

“Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas dan performa wasit agar juga bisa mendapatkan keberlangsungan pekerjaan yang berkelanjutan, sesuai dengan arahan pak Ketua Umum, bahwa satu orang wasit harus ada slot dimana dia bisa bertugas sekian jumlah pertandingan sesuai dengan prinsip football development dan kita menjalankan arahan tersebut dalam bentuk teknis, dengan kebijakan-kebijakan yang telah diputuskan PSSI,” tutupnya.

Berita Lainnya

Berita Terbaru