30 C
Medan
Rabu, Februari 21, 2024

Kapolri dan Panglima TNI Apresiasi Polda se-RI Revitalisasi 77 Situs Budaya

Berita HariIni

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Jakarta (buseronline.com) – Polri saat ini tengah menggagas program revitalisasi situs budaya dan situs agama dalam rangka peringatan Hari Bhayangkara ke-77 tahun 2023.

Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dan Panglima TNI Laksamana Yudo Margono menerima laporan dari seluruh Polda terkait progres program tersebut.

Dialog interaktif dengan Polda di seluruh Indonesia disampaikan di acara doa bersama lintas agama dalam rangka Hari Bhayangkara ke-77 di Lapangan Bhayangkara, Jakarta.

Acara ini dihadiri 3.200 orang yang terdiri dari berbagai lapisan masyarakat, tokoh agama, tokoh masyarakat, badan eksekutif mahasiswa, organisasi kemasyarakatan hingga pemuda di seluruh elemen masyarakat.

Kapolri Sigit menyampaikan terima kasih atas kegiatan yang dilakukan jajaran Polri terkait peringatan Hari Bhayangkara ke-77.

Termasuk, ujar Jenderal Sigit, program revitalisasi 77 situs budaya dan agama yang dilakukan di jajaran Polda.

Situs budaya dan agama yang di revitalisasi ini terdiri dari 20 masjid, 5 gereja, 5 pura/kuil, 1 vihara, 3 klenteng, 24 makam, 3 istana/keraton, 1 candi, 5 situs simbol agama, 2 situs tokoh nasional dan 8 situs nasional.

“Terima kasih atas kegiatan yang telah dilakukan terkait dengan berbagai macam kegiatan, termasuk juga revitalisasi situs budaya dan situs-situs agama,” ujar Jenderal Sigit.

Kapolri Sigit lalu meminta perwakilan dari salah satu Polda untuk menyampaikan kegiatan revitalisasi situs budaya dan agama di wilayah hukumnya masing-masing.

Kapolri Sigit meminta Polda Jawa Tengah untuk menyampaikan laporan kegiatan revitalisasi kemudian dilanjutkan Polda Sulawesi Selatan.

Jajaran Polda Jawa Tengah dan Sulawesi Selatan menyampaikan rinci progres revitalisasi yang sudah dilakukan.

Kapolri Sigit menyampaikan terima kasih kepada jajaran Polda yang sudah melaksanakan revitalisasi di semua tempat.

“Terima kasih atas kebersamaannya untuk melaksanakan revitalisasi di beberapa tempat,” ucap Kapolri Sigit.

Jenderal Sigit juga mengatakan revitalisasi merupakan upaya untuk merawat toleransi dan membangkitkan ekonomi di sekitar situs budaya.

Hal itu, ujar Kapolri menjadi modal untuk persatuan dan kesatuan demi merawat Indonesia.

“Tentunya sebagaimana yang tadi saya sampaikan ini merupakan bagian dari upaya kita untuk merawat kebersamaan, merawat toleransi, merawat budaya, sekaligus juga membangkitkan ekonomi lokasi di sekitar situs yang ada dan yang paling utama ini semua menjadi modal persatuan dan kesatuan untuk merawat negara kesatuan,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Laksamana Yudo Margono juga menyapa dan menerima laporan progres revitalisasi perwakilan jajaran Polda di Kalimantan Tengah.

Panglima Yudo menyampaikan apresiasi Polda di Kalteng merawat Istana Kuning yang menjadi situs sejarah.

“Terima kasih Pak Kapolres Kotawaringin Timur beserta pejabat daerah beserta para punggawa Istana Kuning. Ini merupakan langkah yang sangat bagus dalam memelihara situs sejarah, yang mana sejarah tersebut tentunya memiliki budaya yang sangat bagus untuk generasi penerus,” katanya.

“Dan tadi disampaikan di mana Istana Kuning pernah menjadi tempat berkumpulnya para pejabat di situ dan untuk persatuan dan kesatuan tentunya di peninggalan yang sangat bagus,” sambungnya.

Panglima Yudo mengungkapkan revitalisasi yang dilakukan jajaran Polda merupakan awal yang bagus untuk terus dilanjutkan. Karena situs sejarah, kata Panglima Yudo, harus dijaga sampai generasi penerus bangsa selanjutnya.

“Terima kasih ini kepada Pak Kapolri dengan program merawat situs budaya atau situs sejarah. Ini program awal yang sangat bagus untuk diteruskan ataupun diketahui para generasi penerus, di mana sejarah ini pasti memiliki peninggalan sejarah, memiliki makna yang bagus yang perlu diketahui oleh generasi penerus,” tutupnya.

Berita Lainnya

Berita Terbaru