23.9 C
Medan
Sabtu, Juni 22, 2024

Kurangi Polusi Udara, PLN Siapkan Swap Poin Kedua di Deliserdang

Berita HariIni

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Deliserdang (buseroline.com) – Animo masyarakat terhadap kendaraan listrik kini terus meningkat. Berbagai pertanyaan tentang kendaraan listrik pun tak henti-hentinya diperbincangkan, mulai dari harga, pemeliharaan, sparepart dan tentu saja terkait tempat penggantian baterainya.

Saat ini, pembahasan mengenai polusi udara juga sedang hangat diperbincangkan. Penggunaan kendaraan listrik menjadi pilihan tepat untuk membantu mengurangi polusi udara akibat penggunaan kendaraan berbahan bakar minyak.

Untuk itu PLN UID Sumut menambah lokasi swap poin. Lokasi swap poin Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Berbasis Baterai (SPKLBB) di PLN Unit Layanan Pelanggan (ULP) Tanjung Morawa, Kabupaten Deliserdang, Provinsi Sumut.

GM PLN UID Sumut Awaluddin Hafid menyampaikan PLN terus mendukung upaya pemerintah mengurangi emisi melalui penggunaan Kendaraan Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) dengan membangun infrastruktur yang memadai di Sumut. Ini merupakan langkah strategis perseroan untuk tidak hanya mengurangi emisi karbon, tetapi sekaligus mendorong transformasi energi nasional.

“Antusiasme masyarakat di Sumut sangat tinggi dalam menggunakan kendaraan listrik. Dengan bertambahnya swap poin ini, maka Deliserdang sudah memiliki 2 lokasi yaitu di PLN ULP Tanjung Morawa dan Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Lubukpakam. Untuk itu, PLN siap mendukung penuh dengan mempersiapkan infrastruktur yang memadai, sehingga masyarakat tidak ragu untuk beralih ke kendaraan listrik,” kata Awaluddin.

Salah Satu pengendara Motor listrik bernama siti yang ditemui saat penukaran baterai di PLN ULP Tanjung Morawa mengatakan dirinya sangat senang dengan adanya swap poin di Tanjung Morawa. Dengan adanya swap poin ini menjadi lebih mudah dan cepat dalam melakukan mengganti baterai.

“Dengan adanya swap poin di Tanjung Morawa, saya tidak perlu khawatir jika kehabisan baterai saat melakukan aktivitas sehari-hari. Proses penggantian baterai juga sangat mudah melalui aplikasi PLN Mobile,” ungkap Siti.

Awaluddin menjelaskan beralih ke kendaraan listrik menjadi alternatif mengingat sektor transportasi menjadi salah satu penyumbang utama emisi karbon di Sumut.

“Jika kita bandingkan emisi yang di hasilkan kendaraan listrik dengan kendaraan berbahan bakar minyak 1 liter kendaraan berbahan bakar minyak setara dengan 1,2 kWh listrik. Satu liter bahan bakar minyak menghasilkan emisi karbon sebesar 2,4 kg CO2e, sedangkan emisi karbon 1,2 kWh listrik setara dengan 1,3 kg CO2e. Dari perhitungan tersebut dapat diartikan menggunakan kendaraan listrik dapat mengurangi sekitar 50 persen emisi karbon,” tegas Awaluddin.

Perlu diketahui, sektor transportasi menjadi salah satu penghasil emisi yang besar di Indonesia. Pada tahun 2020 emisinya 280 juta ton CO2e. Jika tidak ada perubahan, diperkirakan pada tahun 2060 emisinya mencapai lebih dari 1 miliar ton CO2e per tahun. (P2)

Berita Lainnya

Selamat Idul Fitri

Berita Terbaru